Saturday, January 12, 2013

Catatan Seorang Sahabat - 10

“alaaa....Masih bau kencur kok…”

Sahabat mulia..,
Entah darimana awalnya kata “kencur” masuk dlm kosa kata kiasan…
yg berarti masih terlalu muda dlm “menahkodai hidup”
namun yg jelas kitapun (termasuk sy)…sepakat2 sj dng istilah tsb…

Nah masalahnya adalah…cara “mempersepsikan” kata tersebut…
Yang tidak selalu benar dlm kehdpan keseharian kita…
“seakan” anak yang masih “bau kencur” tdk memiliki sesuatu yg bisa dibagi..
Dng orang yang sudah berusia (utk menghindari bau tanah sbg lawan bau kencur)..
Atau sosok2 yg disebut sarat asam garam kehidupan..

Benarkah demikian..?!
Hari ini Allah kembali membanjiri kami dengan ilmu..
Dari si “bau kencur”..putri 3,4 tahun kami..Firdausy Aulia sya'bani..
Setelah “melanggar larangan minum es” sore ini….
Tampak sekali “dia” berusaha keras utk menahan batuk..
agar rasa slahnya tdk bertambah..
kamipun hanya diam sambil tersenyum dlm hati melihat “gaya menahan batuknya”..
rasa2nya dia ingin membalik asumsi orang tuanya bhw es sore ini tdk akan..
menjadikannya batuk….!

Tapi sesaat sebelum kami berjama’ah magrib…
Bobol juga pertahanannya..”Huk..uhukk…”
Sambil berusaha menutup mulut dng gayanya yg semakin lucu..
Dia mulai “terlihat” merasa bersalah dengan aktifitas minum esnya..

Saat sang kakak mengumandangkan iqamat tanda sholat akan dimulai..
Kami lupakan kasus batuknya adik…

Nah pelajaran hebat dari Allah…dimulai
Saat selesai salam kanan kiri…
Setelah sesaat mengikuti "ritual" kakanya dng mengangkat tangan
“seakan” berdoa dng komat kamit mulut mungilnya..

Tiba2…tdk sperti biasa…adik yg biasanya selalu salim duluan…
Magrib hari ini nunggu antri salim dibelakang kakaknya…
Dan baru ketahuan maksudnya…,
Saat tangan kami diraih untuk dicium…
Dia berbisik lirih…
“Adik gak akan mimik es lagi bi…batuk…, tapi buatin mie ya..”
Katanya dng wajah “yg sdh di setel menyesal”..
Yg membuat sy dan istri teratawa…
Sambil memeluk & menciumi pipinya yg seperti balloon….
Ya Rabb..Nikmatnya sajian ilmu-Mu magrib ini…

Subhanallah..
Meski bau kencur mereka mjd guru kami hari ini..
Bahwa mengakui kesalahan itu gk perlu malu…
Meski tentu tersaji hari ini versi “anak2”
Nah..
Yg versi ibu2 ato bapak2..kitalah yg hrus jd contohnya…

Akhirnya..
Selamat berguru pada siapapun..
Termasuk..
Si guru yg masih “bau kencur”..

No comments:

Post a Comment